Arti Kata Wastra

Kata wastra merupakan kata serapan dari bahasa Sanskerta yang memiliki arti selembar kain (sandangan). Saat ini penggunaan kata wastra mulai diperkenalkan kembali kepada masyarakat Indonesia dan dunia untuk mewakili nama kain tradisional Indonesia.

Arti Wastra

Pengertian wastra adalah kain tradisional Indonesia yang memiliki makna dan simbol tersendiri dengan matra tradisional setempat yang mengacu kepada dimensi seperti warna, ukuran panjang atau lebar.

Dengan demikian arti kain wastra adalah bukan hanya sekedar kain biasa, namun kain yang memiliki banyak sarat makna dari dimensi budaya Nusantara.

Blog Kanal Informasi

 

Contoh Kain Watra

Beberapa contoh ragam kain wastra nusantara adalah: batik, songket. ulos, sasirangan, sarung Bugis, tapis, gringsing, jumputan, poleng, besurek dan lain sebagainya.

Saat ini, umumnya wastra dipakai dalam kegiatan upacara tradisional maupun acara-acara tertentu. Seperti:

Di Bali, wastra atau disebut juga pengangge, yang digunakan dalam pelinggih (pengangge atau wastra pelinggih). Pelinggih dalam bahasa Bali adalah tempat pemujaan.

Di Yogyakarta, wastra digunakan untuk upacara adat Sekaten, Garebeg Mulud, dan lain-lain

Di Kalimantan wastra dipakai untuk Upacara Tiwah, Wara, Aruh Baharin, Maccera Tasi, Mamanda, dll.

You May Also Like

About the Author: Kanal Informasi

Sekadar berbagi informasi dan pengetahuan sekitar kita secara singkat dan sederhana

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *